Wednesday, September 30, 2009

30 September

Tanggal 30 September 2004, usia kandunganku genap masuk 37 minggu. Seperti kebiasaan, suami menemankanku ke DEMC untuk membuat Medical Check-Up. Sebelah pagi aku meneruskan kerja-kerja pejabat seperti biasa . Dalam pukul 11 pagi aku dan suami ke DEMC. Sampai di sana doktor mengatakan kandunganku sudah berada di bawah dan mengarahkan aku melakukan CTG. Hasil CTG ada menunjukkan tanda-tanda yang aku akan bersalin. Aku dan suami tidak berasa risau tapi berasa kelakar kerana tidak sangka akan bersalin pada hari tersebut. Maklumlah sepatutnya aku dijangka bersalin 21 October 2009.

Akhirnya aku dibawa ke bilik bersalin dan jururawat cuba untuk memecahkan air ketuban tetapi tidak berjaya. Akhirnya jururawat lain (setelah bertukar shift) berjaya memecahkan air ketuban. Rupa-rupanya jururawat tersebutlah yang memecahkan air ketubanku sewaktu aku melahirkan anak sulungku, Ainnur nabeela. Tak sangka anak-anak ku mahu disambut oleh jururawat yang sama. Kalau tak silap nama jururawat tersebut Umi.

Setelah mengharungi kesakitan dan keperitan, akhirnya aku bersalin kira-kira pukul 5.30 petang. Dan kini sudah 5 tahun berlalu. Selamat hari jadi Ainnur Nadeea…… nampaknya dah 5 tahun aku tak bersalin. InsyaAllah tahun depan kalau diizin Allah, ingin juga aku menambah cahaya mata



Selepas dilahirkan Nadeea terpaksa di tahan di wad selama seminggu kerana jangkitan kuman pada paru-paru. Kesian kan. Alhamdullillah sekarang dah besar dan sihat walafiat...

Saturday, September 19, 2009

Touching story

Saya sangat mengkagumi kerjaya sebagai guru sekolah. Sebuah kisah yang saya paparkan ini saya ulangi dari kisah benar seorang guru beberapa tahun yang lalu.
Ceritanya:
Saya mengajar di sekolah rendah di tengah2 bandaraya Kuala Lumpur. Saya mengajar sesi petang. Salah seorang murid saya setiap hari datang lambat ke sekolah. Kasut dan bajunya selalu kotor. Setiap kali saya bertanya tentang baju dan kasutnya dia hanya berdiam diri.
Saya masih bersabar dengan keadaan pakainnya, tetapi kesabaran saya tercabar dengan sikapnya yang setiap hari datang lambat. Pada mulanya saya hanya memberi nasihat. Dia hanya menundukkan kepala tanpa berkata2 kecuali anggukkan yang seolah2 dipaksa. Kali kedua saya memberi amaran, dia masih juga mengangguk tetapi masih juga datang lambat keesokannya. Kali ketiga saya terpaksa menjalankan janji saya untuk memukulnya kalau masih lambat. Anehnya dia hanya menyerahkan punggungnya untukdirotan . Airmata saja yang jatuh tanpa sepatah kata dari mulutnya.
Keesokan harinya dia masih juga lambat, dan saya memukulnya lagi. Namun ia masih tetap datang kesekolah dan masih tetap lambat.
Suatu hari saya bercadang untuk mengintipnya ke rumahnya. Setelah mendapatkan alamatnya, saya meneruskan niat saya. Dia tinggal di sebuah kawasan setinggan tidak berapa jauh dari sekolah. Keadaan rumahnya sangat daif. Saya nampak murid saya itu sedang berdiri di depan rumahnya dalam keadaan gelisah. Seorang wanita yang mungkin ibunya juga kelihatan gelisah.
Lebih kurang pukul 1.30 seorang anak lelaki sedang berlari2 sekuat hati menuju ke rumah itu. Sambil berlari dia membuka baju sekolahnya. Sampai di depan rumah baju dan kasutnya diserahkan pula kepada murid saya yang terus bergegas memakainya. Sebelum pakaian sekolah sempurna dipakai, dia sudah berlari ke arah sekolah.
Saya kembali ke sekolah dengan penuh penyesalan. Saya memanggil anak itu sambil menahan airmata yang mula tergenang.
"Maafkan cikgu. Tadi cikgu pergi ke rumah kamu dan memerhatikan kamu dari jauh. Siapa yang berlari memberikan kamu baju tadi?"
Dia terkejut dan wajahnya berubah.
"Itu abang saya. Kami kongsi baju dan kasut sebab tak ada baju lain. Itu saja baju dan kasut yang ada. Maafkan saya, cikgu." Jawabnya
"Kenapa kamu tak beritahu cikgu dan kenapa kamu biarkan saja cikgu pukul kamu?"
" Mak pesan, jangan meminta2 pada orang, jangan ceritakan kemiskinan kita pada orang. Kalau cikgu nak pukul serahkan saja punggung kamu."
Sambil menahan airmata yang mula berguguran saya memeluk anak itu, "Maafkan cikgu, ......."
Kejadian itu cukup menginsafkan saya. Selepas itu saya cuba membantunya setakat yang mampu.
Cerita2 begini membantu melembutkan hati yang keras. Kata seorang guru, sekiranya hati kita mula keras lembutkanlah dengan perkara2 berikut;
i. Solat sunat
ii. puasa sunat
iii. berzikir
iv. bersedekah
v. mengusap rambut anak yatim
vi. mendengar cerita2 kesusahan orang lain
vii. membantu orang susah

Thursday, September 17, 2009

Syukur

Aku ingin memanjatkan kesyukuran kepada Allah swt kerana aku telah berjaya menamatkan praktikum selama lebih kurang 3 bulan di SKPBP(2). Walaupun tak dapat cemerlang tapi syukur aku dapat A. Tahniah juga kepada rakan seperjuanganku Norfazilah Ishak..............................

Kawan-kawan yang lain..
Bagaimana result praktikum u all???

Selamat hari raya


Aku ingin mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat hari raya Aidilfitri kepada semua kawan-kawan di luar sana........ Maaf ku pinta atas segala salah silap.....


Pertandingan syair tahun 5


Norfazilah sebagai pengerusi majlis.



Kak Rohaza dan kak Siti Ghaslinda selaku hakim



Aku murid aku Norhasliyana mengambil bahagian



Seorang lagi anak murid aku yang turut mengambil bahagian iaitu Puteri najeehah



Anak murid aku yang terakhir yang mewakili 5 Delima iaitu Aisyah.

Seramai 9 orang mengambil bahagian iaitu 3 orang dari 5 Berlian, 3 orang dari 5 Delima dan 3 orang lagi dari 5 Intan. Agak2nya siapakah pemenangnya????? Hanya akan diketahui selepas hari raya nanti....

Ihya' Ramadhan



Pagi tadi diadakan Majlis Ihya' Ramadhan di SKPBP(2). Acara bermula daripada pukul 8.00 hingga 10.10 pagi. Ada beberapa acara diadakan. Dan yang akhir sekali ialah majlis penyampaian hadiah bagi murid-murid Islam yang berjaya dalam beberapa pertandingan yang diadakan sepanjang bulan Ramadhan ini. Dan yang paling membanggakan aku ialah, anak sulung aku iaitu Ainnur Nabeela mendapat tempat pertama dalam Tasmik bagi kelas 1 Nilam. Tahniah sayang.





Sunday, September 13, 2009

Hari ini dan semalam

Semalam kami berempat ke Kompleks PKNS Shah Alam. Dapatlah sepasang baju kurung Nabeela, dan sepasang baju kurung Nadeea. Dan yang paling penting sepasang baju Melayu untuk baba (bukan senang baba nak beli baju ni, rasanya dah lebih 5 tahun dia tak tukar baju baru)... dan dah keletihan berjalan-jalan, semua nak balik... dan baju mama tak sempat nak beli.... takpelah.. masih ada masa lagi.

Balik dari PKNS, singgah PARAM seksyen 19. Antara yang dibeli ialah murtabak, roti jala, ayam rendang, ayam percik dan otak-otak.

Hari ni kami tak kemana-mana, jadi kenalah mama memasak. Menu berbuka hari ini ialah spageti, roti telur, ayam masak merah... cukuplah tukan... banyak2 nanti tak habis pulak....

SELAMAT BERBUKA....

Saturday, September 12, 2009

Hari ini hari Sabtu

Hari ni aku dapat meluangkan banyak masa dengan internet sebab hari ni cuti.... dari lepas subuh lagi aku dah terpacak kat depan laptop ni... dah ngantuk sebenarnya tapi aku tahan gak mata ni...

Mungkin hari ni aku tak balik mana-mana kampung... sebabnya nak ajak suami aku membeli baju raya (harap-harap dia rajin nak kuar hari ni)... tak pun esok kot... aku pun nak mengemas umah aku ni... biasalah nak raya kan....

Nak lebih 2 jam aku berinternet... nak chow dulu le.....

Semasa menjadi penolong jurulatih bagi T.I.D







Kunjungan Puan Fatimah ke sekolah kami


Puan fatimah datang ke sekolah kami kerana nak observe anak bimbingan beliau iaitu Hasmizainudin dan Marzuki. Sebenarnya Ilah ada dalam gambar tapi mana dia????????

Ha... dah nampak pun muka Ila... My daughther (Nabeela) pun nak join bergambar gak....

Mengemaskini carta organisasi Pusat Sumber


Eta sedang menampal-nampal hiasan. Mula-mula kami dah tampal nama-nama yang berwarna oren tu


Eta masih lagi meneruskan usaha menampal untuk menceriakan lagi carta organisasi (sebenarnya bunga, daun dan rama-rama tu nak cover bekas2 selotip yang lepas)


Inilah dia tukang lukis bunga, daun dan rama-rama tu.. (kerja dia duduk dan melukis je...he...he... jangan marah beb)


Dan inilah hasilnya. Cantik tak?... kak Rosmah puji cantik dan bertambah cerita kalau compare yang sebelumnya (lupa pulak nak amik gambar yang asal)

Observation dan habis

Pertama sekali ku panjatkan kesyukuran kepada Allah s.w.t kerana aku dah berjaya menghabiskan semua observation. Syukur Alhamdullillah sangat2. Guru pembimbing dan pensyarah pembimbing tidak mempunyai masalah dengan aku.

Aku dengar macam2 cerita tentang kawan-kawan yang lain. Ada yang ok dan ada yang k.o. Ada yang bermasalah dengan partner, dengan guru pembimbing dan pensyarah pembimbing. Aku Alhamdullillah semuanya ok.

Kepada kawan-kawan lain yang masih lagi belum di observe. GOOD LUCK....

Tuesday, September 8, 2009

Group Rumah tradisional



Nozi.. aku dah email gambar yang lain-lain.